Berbuat Baik Terhadap Tetangga

ALLAH Jalla wa ‘Ala berfirman :
*{وَاعْبُدُوا اللهَ وَلا تُشْرِكُوا بِهِ شَيْئًا وَبِالْوَالِدَيْنِ إِحْسَانًا وَبِذِي الْقُرْبَى وَالْيَتَامَى وَالْمَسَاكِينِ وَالْجَارِ ذِي الْقُرْبَى وَالْجَارِ الْجُنُبِ وَالصَّاحِبِ بِالْجَنْبِ وَابْنِ السَّبِيلِ وَمَا مَلَكَتْ أَيْمَانُكُمْ}* [النساء: 36].
“Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatupun. Dan berbuat baiklah kepada dua orang ibu-bapa, karib-kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh, dan teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong dan membangga-banggakan diri”
Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :
  *وعن أَبي شُرَيْح الخُزَاعيِّ رضي الله عنه أن النبي صلى الله عليه وسلم قَالَ: ((مَنْ كَانَ يُؤمِنُ بِاللهِ وَاليَومِ الآخِرِ، فَلْيُحْسِنْ إِلَى جَارِهِ، وَمَنْ كَانَ يُؤْمِنُ باللهِ وَاليَومِ الآخِرِ، فَلْيُكْرِمْ ضَيْفَهُ، وَمَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللهِ وَاليَومِ الآخِرِ، فَلْيَقُلْ خَيْرًا أَوْ لِيَسْكُتْ))*. رواه بخاري و المسلم، و هذا لفظ المسلم]
“Dari syuraih al-khuza’i r.a bahwa Rasulullah bersabda: barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, hendaklah ia berbuat baik kepada tetangganya, dan barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, hendaklah ia memuliakan tamunya, dan barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, hendaklah ia berkata yang baik atau diam” 
[Hadist riwayat bukhari dan muslim. Dan ini lafazh muslim]

Mungkin Anda juga menyukai